sunday morning breakfast with nasi pecel trancam

05.05 waktu kota surabaya, terdengar bunyi alarm dari ringtone smartphone milik si vivi dengan lagu nya ost full house.forever (yang bernada keras) itu membangunkan saya dipagi ini. Dengan muka bantal, kemudian saya lekas bergegas ke kamar mandi untuk berwudhu menunaikan kewajiban sbg seorang muslim.
Udah kepikiran banget sebenernya buat lanjut tidur lagi (maklum semalam akika baru bisa tidur jam 1 malem coy). Perkara sore nya bisa bocii pasti ngefek di malemnya deh. Hmm kebiasaan. Akhirnya daripada bengong semalam eke mencoba menjelajah ke liling dunia make internet deh *eh back to topic*

Oke setelah ada rencana buat lanjut tidur lagi yang pada akhirnya juga ga terealisasikan karena nih mata ga ada rasa ngantuk nya acan, akhirny gw mutusin buat ntn tivi aja. Ada kali seminggu kaga nonton tivi nih jadi banyak ketinggalan berita hangat deh. Mulai dari berita kecelakaannya pesawat singa di laut bali, kemudian gosipnya para artis ibukota sampe kepada berita yg lagi heboh2nya kepala negara yg buat akun twitter itu. Huff, yaudahlah ya gw juga ga perduli ga terlalu mikirin soal berita2 itu. Yaa sekedar cukup tau perkembangan aja biar dikata anak gahul gabber (ga gagap berita lah yey).

07.15 mulai dari sekitar jam setengah 7 tadi gw udh muter channel ke stasiun yang muterin film cartoon (udah gede juga masi doyan cartoon gini akika). Sampe akhirnya terdengar suara perut yg bawel banget minta diisi, gw memutuskan untuk jalan k perempatan depan buat nyari makan.

Pasar kilometer, yapp. Tempat itu terkenal dengan nama tsb, gw juga ga terlalu ngerti artinya apa sih sebenernya, mungkin karena pasar ini terbuat dengan jarak sekitar satu kilo jadi disebut dgn nama itu *aselisotoy*. Disana gajauh dari alfamart terdapat seorang ibu2 yang selalu ramai dikunjungi orang karena nasi pecel yang dijualnya.

Nasi pecel terancam

Agak aneh pertama denger nama itu. Kenapa namanya terancam ya ? (Oh mungkin karena ibu itu pernah vakum jualan sebulan kali ya, jadi disebut spt itu) oh no no no, ternyata dugaan gw salah. Disebut terancam itu emg karena ada salah satu komponen makanannya yg namanya terancam. Jadi terancam itu nama mknn ringan yah kalo drumah gw biasa nyebut lenca atau mungkin semacam lalap kali ya. Jadi terancam itu adalah campuran dari mentimun, kacang panjang yg diiris kecil2 banget dan juga serundeng, tapi semua disajikan mentah (tuh bener kan semacem lalap)

Tapi menurit gw sih semua komponen yg dijual ibu ini enak, mulai dari nasi nya, telur gulung dadar nya, tempe goreng, kerupuk, pecel dan bumbunya, semua rasanya unik dan enak di lidah. Yang bikin pas itu da sambel terong yang rsanya ga beda jauh lah sama buatan emak dirumah, hihihi. Udah gitu harganya juga murah banget, seporsi cuman 5k.

Murmer, unik, enak dan bikin semangat beraktivitas untuk sehrian ini (lebay) hahahha.. well ini gambarnya, gimana bikin mupeng kah? Rasanya luar biasaaa! ๐Ÿ˜€

image

image

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s